TRANSFORMASI TEKNOLOGI KOMUNIKASI DIGITAL SUDAH SIAPKAH KITA MENGHADAPINYA?

Banyak ahli meyakini, teknologi komunikasi adalah determinan kehidupan sosial.  Bagaimana orang berinteraksi, bentuk organisasi sosial, hingga sejarah kehidupan manusia ditentukan oleh teknologi komunikasi yang digunakan.  Tercatat dalam sejarah perkembangan manusia, teknologi komunikasi berperan penting dalam perubahan sosial.  Everett M Rogers (1986) mengatakan, penemuan tulisan (writing) telah menyebabkan perkembangan teknologi cetak menjadi sangat pesat.  Sementara penemuan teknologi telekomunikasi dan komputer telah membawa pengaruh besar terhadap kemajuan teknologi interaktif (McQuail, 2005: 102).           

 Dalam pandangan teori determinisme teknologi, kehidupan masyarakat tergantung pada mesin-mesin teknologi komunikasi yang ditemukan. Menurut Harold Adam Innis, sejarawan ekonomi dari Toronto School, tokoh technological determinism theory,   setiap teknologi komunikasi yang dominan digunakan masyarakat, memiliki bias dalam hal pengaruhnya terhadap bentuk masyarakat itu sendiri (Mc Quail, 2005: 103). Teori tersebut menjelaskan bahwa rangkaian penemuan dan aplikasi teknologi komunikasi telah mempengaruhi perubahan-perubahan sosial yang terjadi di masyarakat. Sedangkan Wanda J. Orlikowski (2009) mengungkapkan teori yang hampir sama, yaitu ‚Äúsocio materiality‚ÄĚ. Dikatakannya, manusia dan teknologi komunikasi itu sudah menyatu, saling berinteraksi dan mempengaruhi satu dengan yang lain. Manusia menemukan dan mengembangkan teknologi komunikasi, lalu melengkapinya dengan fitur fitur, ketika kemudian digunakan, aktivitas manusia-pun berubah, perubahan itu membutuhkan perbaikan dan pengembangan tekonologi yg baru, begitu seterusnya. Susan Greenfields, dalam Mind Change, How Digital Technologies are leaving their mark on our brains mengatakan, otak manusia pada dasarnya menyesuaikan dengan lingkungan teknologi yang digunakan

Logika ini sesuai dengan teori Darwin,bahwa makhluk hidup itu berevolusi menyesuaikan diri dengan lingkungan, dan teknologi telah menjadi lingkungan yang berpengaruh.Teknologi digital yang canggih tidak membuat otak menjadi malas atau tidak bekerja, tapi justru memunculkan potensi kreativitas dan kecerdasan yang sebelumnya tersembunyi (Greenfields, 2015).Lebih dua dekade lalu, Daniel Dakhidae dalam disertasinya di Cornell University Amerika Serikat mencatat, implikasi inovasi teknologi cetak telah mempengaruhi ekspansi bisnis media cetak menjadi kian besar dan membutuhkan manajemen yang lebih profesional. Berkat penggunaan komputer dan mesin cetak modern, terjadi intensifikasi kerja jurnalistik, yang mendorong ekspansi atau ekstensifikasi  bisnis bidang lain. Penggunaan teknologi baru tidak hanya memunculkan efisiensi, tapi juga memunculkan transformasi kapital. Teknologi bukanlah sekadar sarana, namun menjadi jantung persoalan, yang mengubah bentuk produksi komoditas yang sederhana menjadi bentuk produksi yang sangat maju.  Istilahnya, ‚ÄĚto have more, to be more in order tobe more‚ÄĚ (Dakhidae, 1991 :143).

  Terbukti teknologi telah mendorong terjadinya konsentrasi industrial menjadi industri baru (Dakhidae: 534).  Maksudnya perkembangan konglomerasi media yang massif di era 1980-1990an, tak lepas dari pengaruh adopsi teknologi komputer dalam industri media.Jauh sebelum itu, di abad 15 juga terjadi perubahan sosial yang luar biasa dikarenakan penemuan teknologi mesin cetak. Johanes Gutenberg 1446 menemukan mesin cetak press di Meinz Jerman.  Akibatnya tidak main main. Kekuatan duplikasi mesin cetak Gutenberg mampu menyebar luaskan dan meningkatkan tingkat melek huruf secara dramatis (Vivian 2008: 10). Seratus tahun setelah penemuan mesin cetak, Eropa mengalami revolusi pencerahan pemikiran, buku dan koran bermunculan dan tersebar. Bahkan agamapun ‚ÄĚdikoreksi‚ÄĚ. Awalnya kitab suci Bible jumlahnya terbatas. Dalam Katholik, Bible hanya boleh dibaca oleh para pemimpin agama saat itu, namun setelah ada mesin cetak, jumlahnya meningkat pesat. Pengakses Bible menjadi lebih terbuka. Muncul Martin Luther dari Jerman mempelopori protes dan reformasi. Lahirlah Kristen Protestan. Artinya perubahan besar di Eropa waktu itu tidak bisa diingkari merupakan akibat hadirnya teknologi komunikasi yang baru.


Konvegensi Teknologi Digital Fenomena yang sama, terjadi juga pada perkembangan teknologi komunikasi digital dewasa ini. Penggunaan gadget atau smartphone yang canggih, telah mengkonvergensikan telekomunikasi, internet, dan penyiaran. Teknologi digital mempengaruhi perubahan intensitas sosial tatap muka secara langsung.  Banyak pergeseran bentuk interaksi sosial, dari yang kongkrit menjadi virtual. Sekarang, orang menjadi begitu mudah get connected, saling terhubungkan secara teknologi. Tidak ada lagi batasan jarak (space) dan waktu (time). Terjadi ‚ÄĚrevolusi komunikasi‚ÄĚ yang menyebabkan ‚ÄĚrevolusi sosial‚ÄĚ.  Aktivitas di cyber space, justru semakin membesar, dan menjadi dominan.  Sekarang aktivitas di cyber space tak lagi dipandang virtual, tetapi sudah menjadi bagian dari real life, karena punya konsekuensi yang riel terhadap kehidupan di dunia fisik.Adapun konvergensi teknologi didefinisikan oleh Pavlik dan McIntosh, sebagai ‚Äúthe coming together of computing, telecommunications, and media in a digital environment is known as convergence‚ÄĚ (Pavlik & McIntosh, 2004:19). Konvergensi digital juga diartikan menyatunya perusahaan penyedia layanan, menyatunya alat penerima atau divice, dan menyatunya network atau jaringan pada penyedia telekomunikasi, penyiaran dan internet. 

Walaupun belum ada kesepakatan definis, namun inti konvergensi adalah terjadinya transformasi teknologi komunikasi dari bentuk lama, ke bentuk baru yang menyatu, dengan implikasi-implikasi yang baru pula. Konvergensi teknologi komunikasi menyebabkan transformasi tidak hanya pada institusi komunikasi, maupun kalangan kreatif atau profesional,  tetapi juga pada industri, publik, bahkan pemerintah atau negara. Perubahan teknologi komunikasi digital membawa perubahan sosial yang luas, termasuk perubahan bentuk aktivitas ekonomi, model bisnis industri, regulasi, hingga perubahan paradigma komunikasi. Marshall McLuhan (1989) pernah mengatakan, teknologi adalah kepanjangan dari indera manusia, ‚Äútechnology is the extention of human minds.‚ÄĚ Radio adalah kepanjangan telinga kita, the extention of ears. Kamera adalah kepanjangan mata kita, the extention of eyes. Maka saya berpendapat, teknologi  smartphone sekarang ini adalah the extention of our lifeor the extension of our activities. Hampir semua aktivitas hidup manusia  super modern sekarang,adadi jari-jari, life in fingers, di smartphone.  Orang ‚ÄĚtidak bisa‚ÄĚ  dipisahkan dari digital smartphone-nya, baik untuk aktivitas sosial, ekonomi, politik, budaya, rekreasi dan lain lainnya.Munculah tuntutan untuk berubah bagi masyarakat, industri, dan juga pemerintah, seiring perkembangan teknologi digital. Namun tidak berarti  teknologi digital akan menghapus penggunaan teknologi konvensional atau ‚ÄĚtradisional‚ÄĚ. Media seperti televisi, radio, surat kabar, buku  dan sebagainya, akan tetap ada, tidak akan hilang atau mati. Hanya fungsinya berubah. Ibarat seperti lilin yang tersaingi penemuan lampu listrik. Atau lukisan yang tersaingi teknologi foto.

Tetapi teknologi konvensional itu tidak mati atau tersapu, hanya berubah fungsi, menjadi sesuatu bernilai seni. Menjadi bahan koleksi, untuk romantisme masa lalu. Di masa depan, akan semakin banyak teknologi atau media konvensional yang senasib dengan lilin, dan lukisan.Ketika konvergensi teknologi komunikasi sudah dimanfaatkan secara luas, maka tuntutan penyesuaian pada teknologi tersebut menjadi keharusan. Penyesuaian itu meliputi perubahan regulasi, model bisnis, reposisi kelembagaan, kebijakan negara, hingga kesiapan SDM dan masyarakat. Intinya transformasi teknologi digital telah memunculkan bisnis model baru di berbagai sektor kehidupan, yang berpotensi memunculkan  ‚ÄĚbenturan‚ÄĚ dengan model bisnis konvensional, atau yang lama.Bagi dunia industri yang terkait teknologi komunikasi, implikasi dari konvergensi digital bukan sekadar berubahnya sarana. Tapi ‚ÄúIt means technology is not just a technology, It is transformed into hyper capitalwith new business models‚ÄĚ. Artinya untuk negara besar seperti Indonesia, dengan kondisi ekonominya yang cukup baik sekarang, ketika internet hadir, gelombang kapitalispun berebut masuk untuk memodali start-up yang kelak akan mendominasi jagat e-commerce Indonesia (Yuswohadi, 2016). 

 Begitu pula perusahaan global berbasis aplikasi juga ‚Äėmenyerbu‚Äô pasar negeri ini, bersama kekuatan hyper capital mereka. Masyarakat sebagian besar mendukung karena merasakan manfaat teknologi komunikasi digital, yang membawa efisiensi, kemudahan, dan meningkatkan kualitas hidup (Tim Unair, 2008 : 8-9).  Secara konseptual, kehadiran teknologi komunikasi digital, memunculkan kolaborasi fungsional antara kekuatan kapitalis global (yang ada di belakang perusahaan berbasis aplikasi), dengan masyarakat luas, yang memanfaatkan peluang teknologi aplikasi tersebut, berhadapan dengan kapitalis menengah (lokal atau nasional) yang sebelumnya menguasai bisnis konvensional.


Bergesernya Aktivitas ke Dunia Maya.          

  Kita sekarang hidup di dunia yang teknologi dan pengaruhnya tidak pernah kita bayangkan satu dekade sebelumnya. Aktivitas sosial, ekonomi, budaya, dan politik, semakin banyak bergeser dari dunia fisik ke dunia siber (cyber life). Hampir setiap bulan, muncul fitur aplikasi baru, yang penggunaannya berdampak pada aktivitas masyarakat.  Dulu orang melakukan aktivitas komunikasi, kegiatan sosial, ekonomi, dan budaya, adanya di dunia fisik, sekarang bertransformasi secara signifikan ke dunia cyber atau online. Kalangan muda net generation waktu mereka semakin dihabiskan dalam aktivitas di dunia cyber. Tidak sedikit yang beraktivitas online sampai sepuluh jam sehari. Dunia cyber sudah menjadi dunia nyata ‚ÄĚreal life‚ÄĚ bagi net generation. Generasi inilah yang disebut sebagai digital natives (Prensky, 2001), generasi yang sejak kecil hidupnya sudah bersama teknologi digital, dengan berkultur digital, yang serba cepat, ekspresif, dan cerdas. Berbeda dengan generasi sebelumnya, yaitu digital immigrants, tumbuh tidak bersama teknologi digital, tetapi baru mengenal kemudian, dengan ‚ÄĚterpaksa‚ÄĚ harus mengikuti perkembangan teknologi digital, atau bermigrasi ke kultur digital.

Bagi digital native kehidupan digital di ‚ÄĚsektor‚ÄĚ pendidikan sudah amat berbeda dengan keadaan 15 tahun lalu. Sekarang Google sudah meluncurkan fitur Google Scholar, yang memungkinkankita bisa mengakses berbagai materi pelajaran teks dalam berbagai format publikasi. Di Google Scolars terdapat jurnal jurnal online dan publikasi ilmiah yang memudahkan siapa saja mencari literatur. Ada pula Microsoft Academic, yaitu mesin pencari referensi penelitian dalam format publikasi. Dalam fitur itu orang bisa mencari jurnal berdasarkan penulis, atau afiliasi tempat para peneliti bernaung. Ada pula Library Genesis, situs penyedia buku digital paling lengkap, dari berbagai jurusan, baik eksak maupun sosial, dan dapat diakses secara gratis. Lalu ada pula media sosial yang saling mempertukarkan hasil penelitian di kalangan akademisi terutama mahasiswa, yaitu Academia. Dengan aplikasi ini setiap pengguna bisa ngobrol membahas penelitian dan saling berbagi hasilnya. 

Dengan keberadaan situs dan aplikasi seperti di atas, apakah masih relevan kita membangun perpustakaan fisik dengan bangunan yang luas? Apakah nantinya toko buku dan perpustakaan akan semakin ‚ÄĚsepi‚ÄĚ? Jangan-jangan mahasiswa kalau datang ke perpustakaan bukan untuk mencari buku cetak, tetapi lebih sekadar mencari wifi gratis untuk searching buku digital di virtual library? Terkait perkembangan tersebut, teknologi komunikasi digital terbukti telah menciptakan kesempatan yang sama bagi siapapun, dimanapun penggunanya berada, dalam mengakses informasi maupun aktivitas di dunia maya. Dalam hal ini teknologi telah memberi kesempatan empowerment pada individu penggunanya,  itulah yang disebut the world is flat (Friedman, 2005).Survei tahunan Lembaga Riset Childwise di Inggris mencatat bahwa, kalangan muda sekarang rata rata menggunakan internet selama 3 jam dalam sehari. Situs video sharing You Tube, Instagram, Snapchat, Facebook dan Twitter merupakan tujuan paling populer mereka (Laporan Tim internet Sehat, 27/01/2016).  Sedangkan menurut Laporan Smartphone User Persona Report (SUPR) November 2015, para pengguna smartphone di Indonesia menghabiskan waktu rata rata 2 jam 9 menit per hari untuk online. Aktivitasnya didominasi chating, mengakses jejaring sosial, mengakses aplikasi, dan situs internet (SUPR, 2015).Ada perubahan yang signifikan dengan kehadiran teknologi komunikasi digital.

Perubahan itu bukan hanya pada perilaku, tapi juga model industrinya. Pada mulanya hanya ada dua macam industri berbasis frekuensi, yaitu Telekomunikasi dan Penyiaran. Tahun 1990an internet mulai berkembang,  muncullah internet Service Provider.  Belakangan tahun 2000an muncul industri informatika terbaru yang levelnya ada di atas tiga industri sebelumnya, yang disebut layanan Over The Top (OTT).Bisnis Telekomunikasi dijalankan oleh Nasional Service Provider (NSP). Perusahaan NSP adalah perusahaan penyedia infrastruktur telekomunikasi sekaligus operator yang melayani jasa telepon dan short message service (SMS). Seperti PT Telkom, Telkomsel, Indosat, Exelcomindo, dan lainnya. Bentuk bisnis kedua adalah Penyiaran. Bisnis penyiaran mengunakan frekuensi  khusus untuk memancarkan siaran radio maupun televisi. Penyiaran sering juga disebut telekomunikasi khusus (UU no 36 tahun 1999). Sedang menurut UU 32 tahun 2002 tentang  Penyiaran, ada 4 macam lembaga penyiaran, yaitu Lembaga Penyiaran Swasta, Lembaga Penyiaran Publik, Lembaga Penyiaran Komunitas dan Lembaga Penyiaran Berlangganan.  Bentuk bisnis ketiga adalah Internet Service Provider (ISP), yaitu perusahaan penyedia layanan internet, seperti Speedy, BiznetIm2 Indosat, dan lainnya.

ISP ini sebagian dimiliki oleh perusahaan NSP. Kemudian bentuk bisnis keempat yang adalah layanan Over the Top (OTT), yaitu layanan pengiriman content menggunakan CDN (Content Distribution Network) yang memungkinkan user memperoleh manfaat internet yang sebenarnya, yang tidak disediakan NSP maupun ISP.Keberadaan aplikasi Over the Top (OTT) menjadi karakter digital life dewasa ini. Namun kehadirannya sering dinilai sebagai ‚Äúancaman‚ÄĚ. Perusahaan telekomunikasi atau NSP (National Service Provider), perusahaan ISP, media massa dan perusahaan lain yang model bisnisnya masih konvensional sering merasa ‚Äúterganggu‚ÄĚ dengan kehadiran OTT. Perusahaan OTT sering dinilai menjadi ‚Äúbenalu‚ÄĚ yang merusak model bisnis lama. Repotnya belum ada regulasi yang memadahi. Padahal OTT sebagian besar perusahaan global yang dimiliki dan berasal dari negara asing. 

Ada beberapa jenis OTT yang bisa kita kenal berdasarkan fungsi kegunaannya. Pertama OTT Komunikasi, yaitu perusahaan aplikasi yang fungsi utamanya layanan komunikasi secara online berbasis internet dan real time bagi penggunanya. Contoh, WhatsApp, Line, Messenger, dan layanan sejenis lainnya. KeduaOTT Content Media, perusahaan aplikasi untuk mengakses content media, baik yang berbentuk video, film, music, atau content digital yang lain. Contoh OTT ini adalah You Tube, Netflix, Sound Cloud dan aplikasi sejenis lainnya. KetigaOTT Commerce, yaitu perusahaan aplikasi untuk layanan e-commerce, perdagangan online, atau bisnis-bisnis baru berbasis online. Contoh, Pay Pal, Trivago, Airbnb, Grab, UberLazada, OLX, Go-Jek, dan sejenisnya. Bentuk OTT e-commerce ini masih bisa dikelompokkan lagi sesuai sektor penggunaannya.      KeempatOTT Social Media, yaitu bisnis aplikasi untuk bersosialisasi di dunia maya seperti Face Book, Twitter, Instagram, Path, Linkedin, Tumblr, Academia dan lain lain.  Kelima OTT Information Aggregator, yaitu perusahaan aplikasi untuk layanan informasi, bank data atau panduan informasi untuk user. Contoh Google Search, Google Map, Google Earth, Google Scholar, Mozilla Fire Fox, Yahoo Search, WazeMicrosoft Academia dan perusahaan aplikasi sejenis.Pembagian lima jenis OTT di atas, masih bisa diperdebatkan. Bisa ditambah atau dikurangi sesuai perkembangan. Karena aplikasi OTT memang fleksibel, longgar, jumlah dan jenisnya terus tumbuh secara kreatif, ke berbagai sector, bahkan karakteristik layananya juga berkembang.  
Era Big Data dan Transparansi.  

Big data atau smart data adalah hasil observasi mesin OTT terhadap interaksi dan transaksi yang dilakukan oleh seluruh user aplikasi internet. Semakin banyak orang menggunakan atau mendownload aplikasi yang bersangkutan, semakin banyak pula big data diperoleh dan disimpan dalam cloud mereka. Semakin aktif para user berinteraksi dan bertransaksi, maka semakin kaya  big data yang terkumpul. Setiap orang saat tersambung dengan aplikasi internet adalah ‚Äúdata‚ÄĚ. Kita semua adalah data.  Perilaku kita yang tersambung dengan internet adalah data. Interaksi dan transaksi kita adalah data. Apa yang kita hasilkan dan upload di internet juga data.  Ada data yg dibuat secara sadar, dan ada pula yang dibuat secara tidak sadar. Saat kita membuka Face Book, Twitter, WhatsApp atau lainnya, berarti kita sedang menstrasmisikan data lokasi, mobilitas, gadget yang dipakai, hingga perilaku atau pola hidup yang terekam.  Teknologi komunikasi digital  memungkinkan semua aktivitas individu yang terkoneksi ke sistem internet, menjadi big data secara kualitatif dan kuantitatif, dengan ukuran petabytes (melebihi terabyte, gigabytes dan megabytes).

Teknologi digital merekam semua purchase detailpurchase record, dan payment record. Kemudian memilah berdasar segmentasi demografi, aktivitas dan transaksi, hingga kordinat dimana kita beraktivitas. Juga data mengenai afiliasi jaringan, kemampuan membeli, pasar yang dicari, perilaku yang disukai, hingga saluran dan informasi yang dipilih, kesemuanya ter-record dan terkumpul sebagai big dataBig data juga berisi kumpulan jutaan berita, video, dan foto, yang terus bertambah, dari hasil user generated content di internet. Walhasil big data adalah bahan baku untuk mengungkap apa saja yang sudah terjadi, sekaligus bahan pengambilan keputusan secara lebih cepat dan tepat, oleh organisasi politik, industri, lembaga pendidikan, perbankan, pemerintah, hingga publik. Bahkan data hasil investigasi, atau bocoran sekalipun saat masuk sistem internet, juga menjadi bagian dari big data.

Dengan big data, banyak pihak bisa searching mengenai track record atau reputasi seseorang. Bahkan berita, ataupun fitnah yang ada dalam sistem internet, akan ‚Äúpermanen‚ÄĚ menjadi bagian dari big data. Tentu ini bisa dipakai sebagai bahan komunikasi politik, investigasi hukum, hingga kepentingan intelejen. Teknologi digital yang memunculkan big data, identik dengan fenomena transparansi. Artinya di era teknologi digital ini, siapapun dia akan terekam segala aktivitasnya sebagai big data. Fenomena inilah yang kemudian memunculkan konsep pentingnya right to be forgotten, hak penghapusan informasi palsu yang ada di internet. Sebuah konsep hak pribadi yang muncul di Eropa tahun 2014 karena perkara antara Google Spain SL melawan Mario Costeja di Pengadilan Uni Eropa, Court of Justice of the Europian Unian (CJEU). Di situ CJEU memutuskan kewajiban perlindungan data dalam publikasi dan hasil mesin pencari. Belakangan di Indonesia muncul tuntutan perlunya dimasukkannya konsep ini dalam regulasi Rancangan Undang Undang Perlindungan Data Pribadi.  Sayangnya dalam praktek sering terjadi kesulitan, bagaimana negara bisa melindungi data-data pribadi warga negaranya kalau keberadaan server, ataupun cloud computing yang menyimpan data tersebut ada di luar kendali, atau di luar kedaulatan negara yang bersangkutan.
 

Di era teknologi komunikasi digital, data menjadi modal atau kekuatan penting, yang kemudian dikapitalisasi. Kapitalisasi data berasal dari terkumpulnya data oleh OTT seperti Google, Face Book, Twitter dan lainnya dari ratusan juta, atau bahkan milyaran penggunanya di seluruh dunia.  Big data yang terkumpul tersebut bisa digunakan untuk dasar promosi atau iklan micro targeting yang sangat spesifik audience-nya, sesuai target yang dituju, baik dari sisi lokasi, segmen, hingga waktu yang tepat berdasar data histori para pengguna internet yang disasar. Google misalnya, sekarang adalah ‚Äúperusahaan iklan‚ÄĚ terbesar di dunia, dengan produk yang bernama Google AdSense. Tahun 2014 AdSense meraup pendapatan $59 milyar atau 826 trilyun rupiah. Dengan memanfaatkan big dataGoogleAdSense mampu melakukan micro targeting advertisement dan e-promotion yang lebih efisien dan tepat sasaran. Cara kerja demikian tidak hanya dilakukan Google tapi juga Face Book dan OTT lain. 

Facebook yang 2014 sudah digunakan oleh 1.32 milyar penduduk dunia, telah meluncurkan fitur Pages untuk promosi dan iklan secara personal para pemilik akun. Fitur FanPage bisa dipasangi pesan, foto, atau iklan yang jika di-boosted akan tersebar ke berbagai akun yang diinginkan. Target yang dituju bisa berdasar wilayah keberadaan pemilik akun, demografi pemilik, gaya hidup, hingga yang paling spesifik missal yang suka nge-like kuliner, nge-like postingan politik, dan lain lain. Kesemuanya bisa dilakukan secara mudah dan murah, tinggal pencet di layar akun Facebook-nya dan mencantumkan nomer kartu kredit, maka iklan akan tersebar sesuai kehendak personal si pemasang. Fenomena ini tentu tantangan baru, atau ‚Äúmengancam‚ÄĚ model bisnis iklan media massa konvensional. Porsi iklan media konvensional akan digrogoti secara signifikan.  Sebagaimana kasus Grab dan Ubertaxi mengerogoti pasar taksi konvensional.

Data tidak hanya untuk iklan, tapi data identik dengan user. Semakin banyak user, semakin banyak data, begitu sebaliknya. Banyak perusahaan OTT agresif mencari user dengan berbagai cara, termasuk subsidi, dan discount. Dengan user yang semakin banyak, jangkauan semakin luas, datapun semakin banyak pula.  Kuantitas dan kualitas user dan data, akan menarik crowd funding atau investor. Upaya meraup uang dari investor itulah salah satu tujuan mengumpulkan user sebanyak banyaknya. Sedangkan user akan semakin banyak tergantung kreativitas aplikasi yang ditawarkan. Artinya intelektualitas para pembuat aplikasi akan memperoleh apresiasi dengan banyaknya user. Jadi di era teknologi komunikasi digital terjadi fenomena, intelektual akan menjadi magnit bagi kapital. Menggeser fenomena sebelumnya, dimana yang menjadi magnit itu kapital , yang menarik kalangan intelektual.WhatsApp misalnya, ketika dirilis tahun 2009 oleh seorang intelektual muda, yaitu Jan Koum, waktu itu modalnya hanya $ 250. Dua tahun kemudian WhatsApp dapat suntikan dana $ 80 juta dari Sequoia Capital. Tahun 2013 Sequa Capital menambah investasi $ 50 juta. Akhirnya tahun 2014, WhatsApp dibeli Face Book sebesar $ 19 milyar. Bayangkan betapa kayanya Koum, pemuda kelahiran Ukraina ini sekarang menjadi milyarder.

Tetapi itulah harga sebuah kreativitas aplikasi OTT dengan user sebanyak 800 juta, yang berarti jangkauan dan data penggunanya juga luar biasa. Tidak hanya WhatsApp yang dapat suntikan dana dari investor, start-up company lain juga memperoleh suntikan investasi dari para investor. Tahun 2015, Uber memiliki nilai pasar $ 65 miliar, sementara Airbnb nilainya $ 25 miliar. Pasokan capital dalam jumlah besar terus mereka terima. Dari kebutuhan dana operasional Uber 2015 sebesar $ 6.5 miliar, hampir $ 5 miliarnya berasal dari suntikan investor. Begitu pula Airbnb, di tahun yang sama, dari anggaran $ 2 miliar, $ 1.6 milar diantaranya juga berasal dari suntikan modal baru dari investor. Tentu para pemodal itu berharap, nantinya mereka akan meraup untung, terutama setelah perusahaan melakukan IPO.Jadi OTT berteknologi big data ini akan mempengaruhi secara signifikan pengambilan keputusan, promosi, iklan, hingga model bisnis komunikasi. Martha Bennett dari University of Maryland, mengatakan  ‚Äúbig data technologies are changing the world, everything from the internet of things to gathering both more qualitative and more quantitative data will lead to better decision making and inside‚ÄĚ (Bennet, 2015).

Fenomena Wikileaks dan Panama Papers yang baru baru ini ramai dibicarakan, juga merupakan bukti kekuatan data.  Dengan teknologi komunikasi digital, menjadikan aktivitas  pembuatan, pengumpulan, pencarian, hingga pembocoran data menjadi begitu mudah. Siapapun bisa tersimpan dan ditelusuri data pribadinya sepanjang transaksinya berbasis internet. Ini berarti kehadiran teknologi digital telah menciptakan kultur transparansi. Aktivitas manusia sepanjang terkoneksi dengan internet, akan ter-record dengan sendirinya, ataupun melalui feeding atau yang digenerate user yang lain.  Komunikasi yang terjadi di masa lalu hingga sekarang bisa diketahui dan dipakai untuk mempengaruhi masa depan. Disitulah sifat komunikasi benar-benar continuous, dan irreversible, tidak bisa dibalik. Semua menjadi serba transparan. Repotnya tidak semua data yang berasal dari user generated content itu selalu berdasar fakta. Dalam sistem komunikasi digital yang makin mudah dan setiap orang bisa berpartisipasi ini, juga memunculkan fenomena anonimitas.

  Para pelaku komunikasi politik banyak yang menyembunyikan identitas, atau anonimitas untuk menghindari tanggung jawab terhadap kebenaran informasi yang disampaikan. Banyak orang memanfaatkan kebebasan, sehingga di media sosial sulit dibedakan mana informasi yang benar, dan informasi hasil rekayasa untuk tujuan propaganda (Subiakto, Ida, 2014: 25). Dalam praktek terkait maraknya media sosial, sekarang dikenal adanya akun-akun buzzer di Tweetland, Face Book maupun media berita online. Akun-akun tersebut keberadaannya disokong atau dibiayai untuk perang informasi dan opini. Ada yang tugasnya melakukan tweet-war, ada yang membuat berita di situs tertentu, dan ada pula yang menyebarkan. Mereka bekerja-sama, ‚Äúmerekayasa‚ÄĚ berita, menyebarkan, dan menggiring opini. Pengalaman membuat media dan manipulasi berita dikemukakan Ryan Holliday (2012) dalam buku ‚ÄúTrust Me I am lying: Confessions of An Media Manipulator‚ÄĚ. Ryan mengakui telah dibayar untuk memanipulasi informasi dan berita di Amerika Serikat. Bersama teman-temannya dia membuat media online abal-abal, berita berita pesanan itu di-upload dan disebarkan lewat sosial media oleh buzzer yang sudah disiapkan. Maka beredarlah berita rekayasa tersebut di viral media sosial untuk mempengaruhi opini publik.  Itulah yang sekarang marak mewarnai komunikasi politik di negeri ini.

  Data yang berbasis fakta, bercampur dengan informasi hasil rekayasa, kesemuanya menjadi big data. Jadilah ‚Äúbecik ketitik olo ketoro‚ÄĚ, keburukan akan begitu mudah ketahuan, dibongkar dan disebar, tapi kalau kebaikan hanya tampak kecil.Mudahnya setiap orang menghasilkan content di media sosial, dibarengi kebebasan, partisipasi yang tinggi, dan fenomena anonimitas, menyebabkan density of communication tinggi dan split in participation dalam beropini. Ada fenomena kebebasan yang cenderung liar di media sosial. Sebagai public sphere media sosial dipenuhi informasi yang beragam, banyak isi saling serang, baik dengan data dan fakta, maupun rumor dan gossip. Para tokoh politik, para pemimpin acapkali menjadi objek serangan komunikasi. Daniel Solove mengkhawatirkan masa depan reputasi di era kebebasan berinternet sekarang ini. Reputasi akan hancur tatkala hukum tidak mampu melindungi secara efektif privasi seseorang di era internet yang bebas (Solove 2007: 4). 

 Sekarang sejarah telah berubah bersamaan dengan datangnya teknologi digital berbasis internet. Sehebat apapun para pemimpin itu di era internet bebas, mereka akan ‚Äúdihancurkan‚ÄĚ reputasinya oleh musuh atau pembecinya. Baik lewat data, rumor maupun gossip. Hanya pemimpin yang sabar yang akan mampu bertahan. Rakyatpun juga harus sabar menyaksikan pemimpinnya ‚Äúdiserang‚ÄĚ dan ‚Äúdihancurkan‚ÄĚ reputasinya oleh sebagian rakyat lain yang membencinya.Catatan dari pembahasan ini, teknologi komunikasi digital telah memperkuat prinsip demokrasi, kebebasan dan transparansi, tetapi sekaligus memunculkan persoalan untuk reputasi siapapun. Negara dengan kekuatan regulasinya, dan kapitalis dengan penguasaan infratruktur dan teknologinya, ternyata juga tidak mampu mengontrol atau mengarahkan content secara sempurna.

Technical Connectivity dan Social Connectivity   Perangkat teknologi komunikasi digital berbasis internet, secara teknis memungkinkan para penggunanya menjadi saling terhubung atau get connected dengan pengguna smartphone lain di seluruh dunia.  Terjadi technical connectivity, yang kemudian terjadi pula social connectivity. Orang saling terhubung secara sosial karena gadget yang mereka gunakan.Sebelumnya teknologi televisi memunculkan konsep ‚Äúglobal village‚Äô (Mc Luhan, 1964). Sekarang teknologi smartphone memunculkan konsep ‚Äúglobal brain‚ÄĚ.  Global brain menurut Peter Russell adalah worldwide community, yang merupakan the distributed intelligence emerging internet. Lebih jauh dikatakan, Itis creating a collective consciousness that is humanity‚Äôs only hope of saving its self from itself (Russell, 2008).  Konsep global brain, mirip pertumbuhan otak bayi yang tumbuh menjadi manusia dewasa. Jumlah sel otak bayi tumbuh semakin banyak hingga menjadi milyaran, dan menjadi semakin cerdas tatkala milyaran sel otak itu semakin saling terhubung. Begitu pula penduduk dunia, saat teknologi komunikasi mampu menghubungkan milyaran penduduknya, maka terwujudlah worldwidecommunity yang juga semakin cerdas.

Punya kesadaran humanis secara kolektif, untuk saling menyelamatkan, saling membantu, dan saling sharing apapun yang bermanfaat. Itulah global brain berkat teknologi internet.Teknologi Komunikasi digital selain memunculkan konsep global brain, juga memunculkan pula konsep ‚ÄúMass Self Communication‚ÄĚ. Media sosial terbukti mampu menyebarkan pesan komunikasi kepada orang banyak atau massif, tetapi tidak serentak sebagaimana terjadi dalam komunikasi massa. Komunikasi mengunakan media sosial, pesan dan informasinya menyebar massif, lewat viral yang merambat dari person to person, atau dari self to self.  Komunikasi bentuk ini disebut ‚ÄúMass Self Communication‚ÄĚ (Castells, 2010). Dengan teknologi komunikasi digital dan media sosial, dunia menjadi semakin terhubung. Persoalan di suatu wilayah, bisa menjadi persoalan di negara lain. Atau the world the more global, the more national matters.  Persoalan-persoalan yang terjadi di negara lain, atau global, muncul menjadi persoalan nasional. 

Kembali pada kehadiran teknologi komunikasi digital yang telah memunculkan technical connectivity sekaligus social connectivity, ternyata juga mempengaruhi economical connectivity. Fenomena economical connectivity ditandai dengan terjadinya sharing economy, dan access economy yang disebabkan terkoneksikannya elemen-elemen masyakat ke dalam suatu kerjasama ekonomi karena difasilitasi aplikasi OTT. Contoh sharing economy adalah pemanfaatan kursi kursi kosong di kendaraan pribadi (carpooling) untuk berangkat dan pulang kerja, pemanfaatan kamar-kamar kosong untuk membantu tamu yang butuh penginapan. Juga pemanfaatan barang-barang bekas yang ada di rumah yang tidak terpakai untuk masyarakat lain yang lebih membutuhkan. Teknologi OTT mempertemukan mereka yang membutuhkan, dan mereka yang memiliki. Sebenarnya sharing seperti ini bukan hal baru. Sejak lama orang punya kecenderungan berbagi dengan kerabat, teman atau dengan orang yang dikenal untuk saling membantu.

Teknologi OTT memperbesar dan mempermudah fenomena ini. Itulah yang dilakukan Grab, Uber, Airbnb, OLX, Tokopedia, Nebengers, dan sebagainya. Persoalan menjadi rumit saat yang dishare bukan hanya kursi kosong atau kamar kosong milik pribadi yang menganggur, tetapi memang sengaja disediakan karena ada peluang bisnis. Sebagian mereka sengaja menyediakan kamar baru dan kursi kursi di mobil baru untuk mencari keuntungan. Jadilah bisnis baru berbasis connectivity lewat aplikasi OTT. Ini sebenarnya bukan lagi sharing economy untuk efisiensi sumber daya, tetapi menurut Profesor ekonomi dari Inggris, Giana Eckhardt dan Fleura Bardhi, bentuk itu sudah menjadi access economy (Eckhardt & Bardhi, 2015).  Kalau access economy keberlanjutannya belum tentu semurah awal awal diluncurkannya bisnis baru tersebut.  Ada ketidak-transparanan dalam menentukan surge pricing bisnis baru ini, menyangkut seputar asuransi, pajak, ketenaga-kerjaan dan hak hak masyarakat. Belum lagi dari subsidi atau discount karena di belakangnya ada perhitungan lain yaitu algoritma dan bisnis big data (Katz, Vanessa, 2015). 

Model bisnis lama yang dijalankan oleh perusahaan di sektor masing masing di tingkat nasional bahkan lokal, misal perusahaan taxi, perusahaan hotel dan penginapan, harus bersaing dan berhadapan dengan ‚Äúsiapapun‚ÄĚ baik pengusaha maupun masyarakat biasa yang memanfaatkan kemudahan teknologi ini.  Para pengusaha konvensional dan karyawannya akan berhadapan dengan masyarakat yang menjalankan sharing economic, maupun yang membangun bisnis model baru berbasis aplikasi (access economy).  Catatan untuk model access economy ini selain melibatkan partisipasi masyarakat, sebagian juga melibatkan kapitalis global yang memiliki dan mendanai OTT Internasional. Maka terjadilah konflik kepentingan yang kompleks, benturan persaingan di berbagai sektor ekonomi. 
Apa yang Harus Dilakukan?Atas nama kepentingan nasional, in the name of national interest, negara harus membuat regulasi, untuk mengatur OTT. 

 Negara bersama stake holder terkait harus menyiapkan masyarakat secara luas, pemanfaatan teknologi digital untuk kepentingan meningkatkan produktifitas dan kemaslahatan.. Negara dan stake holder industri informatika secara luas, memiliki tangung jawab untuk mempersempit digital divide di masyarakat. Karena kesenjangan penggunaan teknologi komunikasi digital akan memperlebar kesenjangan ekonomi antar penduduk. Kecepatan kemajuan ekonomi dari mereka yang menggunakan teknologi komunikasi digital akan signifikan berbeda dan berpotensi semakin meninggalkan mereka yang laggard, atautidak memanfaatkan teknologi digital. Semua pihak harus beradaptasi terhadap perkembangan teknologi digital yang telah diikuti perubahan sosial seperti perubahan pola komunikasi, perubahan bisnis model, perubahan sistem ekonomi masyarakat, hingga regulasi yang mengaturnya.  Regulasi mutlak harus diterapkan kendati kehidupan mengalami perubahan sangat pesat. Regulasi terhadap OTT harus dilakukan, termasuk adaptasi regulasi pada sektor-sektor terdampak, seperti sektor transportasi, perdagangan, perhotelan, travel biro, media penyiaran, dan lain-lain.

Di setiap sektor harus mengantisipasi perubahan serta penyesuaian dalam regulasi. Tujuannya agar penggunaan teknologi komunikasi digital benar-benar membawa manfaat luas bagi masyarakat, tapi tetap dalam koridor hukum. Penerapan teknologi yang memunculkan model bisnis baru tidak boleh dibiarkan tumbuh liar dan liberal, tanpa regulasi, atau menabrak aturan yang sudah ada. Regulasi dan kebijakan diarahkan untuk memunculkan persaingan yang sehat dan efektif (to foster effective competition). Juga menghindari kegagalan pasar (to avoid market failure). Atau menghancurkan begitu saja pasar yang sudah ada, yang jelas jelas sudah menghidupi begitu banyak rantai ekonomi masyarakat. Regulasi juga digunakan untuk melindungi kepentingan konsumen (to protect consumer interest). Tetapi tetap menjamin berkembang dan meningkatnya akses teknologi dan layanannya (to increase access to technology and services).Untuk itu, regulasi dan kebijakan yang dibuat harus bersifat fairness, adil untuk semuanya, atau tidak memihak. Mengatur terciptanya transparency, atau keterbukaan. Regulasi itu dibuat secara independent, tidak dipengaruhi oleh kekuatan tertentu. Berkualitas untuk mengatur dan menyelesaikan masalah (quality) secara tetap untuk jangka panjang (consistency). Isi regulasi itu bisa dipertanggungjawabkan (accountability). Dan bisa digunakan atau diterapkan secara efektif (effectiveness). 

 Dengan demikian, perkembangan teknologi komunikasi digital yang memunculkan perubahan sosial, model bisnis baru, pada dasarnya tidak jadi masalah sepanjang tidak ada regulasi yang dilanggar. Tidak menentang atau melawan regulasi yang akan dibuat, untuk memastikan maslahat bagi masyarakat. Efisiensi dan perolehan profit karena teknologi adalah suatu hal yang sah, sepanjang masih dipandang etis, dan tidak dicapai dengan membawa efek detruktif untuk ekonomi masyarakat ataupun negara.Persoalan perubahan karena teknologi komunikasi, dengan kemunculan OTT dan model bisnis baru terjadi tidak hanya di negeri ini, tetapi juga di negara negara lain. Beberapa di antaranya bisa kita lihat bench marking berikut.  Di Uni Eropa, misalnya, mereka sedang menyiapkan regulasi subject to license untuk OTT. Jadi OTT nantinya tidak bebas begitu saja masuk suatu negara di Eropa.  Beberapa perusahaan infrastruktur telekomunikasi atau NSP di Eropa, diperbolehkan mempunyai kebijakan memblock iklan online di OTT yang melewati infrastruktur yang dimiliki Perusahaan tersebut. Mereka mewajibkan adanya pembagian keuntungan antara OTT Global dengan perusahaan infrastruktur yang dilewati atau digunakan OTT tersebut untuk menayangkan iklan.

Jadi negara negara Eropa akan menerapkan prinsip¬†sharing¬†keuntungan, tujuannya untuk memelihara dan meningkatkan kualitas infrastruktur yang ada. Sementara di Amerika Serikat, mereka memberlakukan prinsip ‚Äúnet neutrality‚ÄĚ, biaya sewa infrastruktur bagi penyedia¬†content¬†dilarang. Boleh dikata negeri¬†super power¬†itu, tidak banyak meregulasi yang bisa membebani OTT. Perusahaan OTT yang notabene banyak berasal dari negeri tersebut, justru didorong untuk berkembang bebas secara global. Tetapi ingat, bahwa di negara itu persoalan infrastruktur memang sudah selesai dibangun puluhan tahun yang lalu, dan OTT dianggap sebagai bagian evolusi teknologi. Agak berbeda kondisinya dengan negara negara lain. Di Jerman dan Spanyol,¬†Google¬†sebagai mesin pengumpul¬†big data, diwajibkan membayar pada setiap berita yang diterbitkan pada si empunya berita atau content. Artinya OTT global wajib memberikan¬†share¬†keuntungan dari data, berita yang mereka dapat dari negara Jerman.

Kanada memberlakukan katagori exempt broadcaster pada Netflix, sehinga OTT content ini bisa tersentuh regulasi, sebagai penyiaran khusus. Di China beberapa OTT dilarang masuk, tetapi mendorong OTT nasional tumbuh menggantikan OTT Global. Misal tidak ada Face Book di China, tetapi mereka punya Ren Ren. China melarang Twitter masuk, tetapi mereka punya Weibo. Mereka juga punya OTT besar untuk ecommerce, yaitu Alibaba yang sudah mendunia. China juga memiliki OTT pesaing Google, yaitu Baidu yang juga sudah banyak digunakan di negara negara di luar China, termasuk di Indonesia.

Langkah untuk Indonesia selain harus menyiapkan regulasi yang tepat, negara dan stake holder juga harus mendorong dan membangun (build) OTT Nasional, agar bisa bersaing dengan OTT Global. Negara tidak boleh lelah memfasilitasi OTT Nasional dengan insentif dan kemudahan, sampai mereka bisa bersaing. OTT Global bisa dipertimbangkan untuk dikenakan kebijakan berbayar dan dikenai pajak, agar OTT Nasional bisa berkembang lebih murah. Di luar itu pemerintah dan industri nasional harus terus meningkatkan SDM untuk developer yang kreatif. Kalau perlu SDM Indonesia yang di pusat pusat ICT luar negeri untuk ditarik kembali memperkuat dunia teknologi digital yang memang menjadi penentu keberhasilan masa depan. Tetapi semua itu, membutuhkan perubahan mind set, atau mind change, pada semua pihak. Tanpa berubahan mind set yang complay dengan tuntutan model bisnis berbasis teknologi digital. Pemerintah juga perlu mendorong partnership antara NSP, ISP dan OTT Global untuk membangun ataupun perawatan infrastruktur dan aplikasi yang ada di negeri ini. Partnerships diarahkan pula agar perusahaan NSP dan ISP dapat melakukan income sharing, saling membantu dalam penyelenggaraan iklan micro targeting. Kita tidak perlu kebijakan memblokir iklan online di OTT sebagaimana kebijakan di Eropa, lebih baik mengembangkan sinergi atau kerjasama saling menguntungkan. Termasuk juga perusahaan NSP dan ISP bisa melakukan branding di layanan OTT yang mereka fasilitasi.


DAFTAR PUSTAKA
Castells, Manuel, Communication Power, Oxford New York, Oxford University Press, The European Journal of Communication, 2010.

Dakidae, Daniel, The State, The Rise of Capital and The Fall of Political Journalism Political Economy of Indonesian News Industry, A Dissertation, Cornell University, 1991

Dargue, Michael & Wadsworth, William, ‚ÄúOver the Top,Operator Threat and Opportunity‚ÄĚ, Cartesian Consultant, 2013.

Eckhardt, Giana, & Bardhi, Fleura, ‚ÄúThe Sharing Economy isn‚Äôt about Sharing at All‚ÄĚ Harvard¬†Business Review, Edition:¬†¬†January, 2015.

Friedman, Thomas L, ‚ÄúThe World is Flat, A Brief History of the Twenty first Century‚ÄĚ, Farar,¬†Straus and Giroux, 2005.

Greenfield, Susan,¬†Mind Change, How Digital Technologies are Leaving Their Mark on Our¬†Brains‚ÄĚ, Penguin Random House UK, 2015.

Katz, Vanessa, ‚ÄúRegulating the Sharing Economy‚ÄĚ, Berkeley Technology of Law Journal,¬†Vol.30/5 2015.McLuhan, Marshall, Understanding Media, The Extention of Man, Mc Graw Hill, Canada,1964.

McQuail, Denis, Mass Communication Theory, Fifth Edition, Sage Publication, London, Thousand Oaks, New Delhi, 2005

Orlikowski, W. J.¬†‚ÄĚThe Sociomateriality of Organisational Life : Considering Technology in Management Research‚ÄĚ,¬†Cambridge Journal of Economics 34 (2009) : 125-141.Pavlik, John, & Shawn, McIntosh,¬†Converging Media:¬†An Introduction to Mass Communication, USA Person, 2004.

Prensky, Marc, Digital Natives, Digital Immigrants, On the Horizon, MCB University Press,  Vol 9 No 5, October 2001.

Russell, Peter, Global Brain, The Awakening Earth in a New Century, Floris Books, 2008.Solove, Daniel J. The Future of Reputation, Gossip, Rumor and Privacy on the internet, New Haven: Yale UP, 2007. 

Subiakto, Henri, dan Ida, Rahmah, ‚ÄúKomunikasi Politik, Media dan Demokrasi‚ÄĚ, Edisi Kedua,¬†Penerbit Kencana, Jakarta, 2014.

Smartphone User Persona Report (SUPR) 2015 for Indonesia. www.vserv.comunveiling the Smartphone User Persona Report.Tim Unair, Laporan Penelitian Studi Analisis Isi Media Konvergensi (Computer Based Multimedia Communication) Depkominfo, Jakarta, 2008. 

Yuswohadi, ‚ÄúSharing Economy dan Koperasi‚ÄĚ Tabloid Pendidikan Online, 28 Maret 2016.www.tabloidpendidikan.com/¬†Koperasi-dan-ukm/sharing-economy-dan-koperasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *